'Killing in the Name' oleh Rage Against the Machine

'Killing in the Name' dirilis tak lama setelah kerusuhan dahsyat yang mengguncang kota Los Angeles, kota kelahiran Rage Against the Machine, pada tahun 1992. Keseluruhan peristiwa ini didasarkan pada insiden mengejutkan kebrutalan polisi. Dalam insiden yang mengejutkan itu, sekelompok perwira kulit putih dibebaskan karena memukuli pengendara Afrika-Amerika yang tidak bersenjata. Dan meskipun semua itu direkam dalam video untuk dilihat dunia, pelakunya masih dibebaskan.


Sederhananya, dalam liriknya band ini mengatakan bahwa departemen kehakiman seperti itu secara historis diganggu oleh rasisme institusional. Pada dasarnya band ini pada dasarnya menuduh bahwa orang yang sama yang bekerja di “pasukan” polisi sebenarnya adalah anggota KKK, yaitu “sama dengan membakar salib '. Dan KKK adalah organisasi rasis terkenal yang secara tradisional menteror orang kulit hitam di Amerika. Tapi sekarang alih-alih 'membunuh atas nama' propaganda ras atau apa pun penyebabnya, orang-orang yang sama, sekarang menjadi petugas polisi, menggunakan penegakan hukum sebagai alasan mereka untuk membunuh orang kulit hitam.

Dan secara meyakinkan, melihat kenyataan yang mengerikan tersebut, band ini menampilkan sikap anarkis, 'f you'. Dengan menggunakan sikap ini, mereka menolak untuk tunduk pada 'apa yang Anda katakan kepada saya'. Dan pernyataan ini pada dasarnya berbunyi seolah-olah mereka menolak kewenangan kekuasaan yang ada, seperti kepolisian tersebut di atas.

Video musik

Video musik untuk 'Killing in the Name' sebenarnya disutradarai dan diproduksi oleh salah satu siswa gitar Tom Morello bernama Peter Gideon.

Kapan “Killing in the Name” keluar?

Pada 3 November 1992, 'Killing in the Name' menjadi single utama dari album pertama Rage Against the Machine, yang diberi judul setelah band. Dan proyek ini diterbitkan oleh Epic Records.


Seni Sampul Mengerikan

Membunuh dalam Nama

Gambar mengerikan di atas yang berfungsi sebagai sampul depan single (serta album 'Rage Against the Machine' itu sendiri) diambil di Vietnam pada tahun 1963 . Gambar itu sendiri telah memenangkan Pulitzer dan menggambarkan seorang biksu Buddha yang memprotes bernama Thích Quảng Đức (1897-1963).

Apakah lagu ini masuk tangga lagu secara global?

Ya, benar. Lagu ini berlanjut, pada rilis awalnya, untuk masuk tangga lagu di beberapa negara. Mereka termasuk yang berikut ini:


  • Australia
  • Belanda
  • Selandia Baru
  • Inggris

Terlebih lagi pada tahun 2009, seorang DJ Inggris meluncurkan kampanye media sosial yang dijuluki 'Rage Against X Factor'. Tujuannya adalah agar 'Killing in the Name' berfungsi sebagai perayaan Natal nomor satu di Inggris yang sangat didambakan selama tahun itu. Dan ini dilakukan secara khusus atas nama mencegah pemenang reality show Inggris X Factor memiliki nomor satu Natal untuk kelima kalinya berturut-turut. Dan upaya itu benar-benar berhasil, karena kali ini lagu tersebut benar-benar mampu memuncaki UK Singles Chart (berlawanan dengan memuncak di nomor 25 pada tahun 1993). Selain itu, tindakan ini membantunya mencapai peringkat dua di Irlandia dan Skotlandia (di mana ia bahkan tidak memetakan untuk pertama kalinya).

Dalam proses terjadinya ini, 'Killing in the Name' menetapkan rekor sebagai lagu pertama yang tersedia secara eksklusif melalui pengunduhan untuk dijadikan sebagai lagu Natal teratas di Inggris. Dan dalam hal itu, itu juga terjual lebih dari setengah juta eksemplar dalam satu minggu. Ini membuatnya menjadi tempat di antara Rekor Dunia Guinness Inggris sebagai 'trek digital dengan penjualan tercepat'.


Jadi seberapa signifikan pencapaian ini?

Perwakilan dari perusahaan taruhan olahraga Inggris, Coral, menjulukinya sebagai 'kejutan Natal terbesar sepanjang masa'. Pasalnya, hal itu mengakibatkan industri harus membayar lebih dari £ 1 juta kepada atasan.

Selain itu, halaman crowdfunding yang disiapkan sebagai bagian dari Kemarahan Terhadap Faktor X. Gerakan ini dikatakan telah menarik lebih dari $ 100.000 atas nama amal yang melayani para tunawisma.

Selain itu sebagai cara mengucapkan terima kasih kepada publik Inggris karena telah membuat 'Killing in the Name' bahkan lebih sukses daripada yang pertama, Rage Against the Machine mengadakan konser gratis . Konser ini menarik sekitar 40.000 penggemar, di Finsbury Park di London pada 6 Juni 2010.

Lagu Tanda Tangan untuk Kemarahan Terhadap Mesin

'Killing in the Name' dianggap sebagai lagu khas Rage Against the Machine. Dan lagu ini telah ditempatkan di sejumlah daftar 'lagu terhebat' yang disusun oleh orang-orang seperti Rolling Stone dan Guitar World, terutama yang berkaitan dengan permainan gitar di dalamnya.


Memang gitar yang berbeda yang membantu untuk menentukan lagu ini dikembangkan oleh anggota band Tom Morello. Dia dilaporkan membuatnya secara tidak sengaja, saat memberikan pelajaran kepada siswa.

Pertunjukan Langsung Terkemuka dari 'Killing in the Name'

Rage Against the Machine memainkan lagu ini selama konser semi-bersejarah Woodstock '99. Selama acara itu, band tersebut secara terkenal membakar bendera Amerika secara langsung di atas panggung.

Penggunaan Penting dari 'Killing in the Name'

Sebagai bukti keabadian lagu ini, 'Killing in the Name' sebenarnya telah ditempatkan di soundtrack dari beberapa waralaba videogame terkenal. Ini termasuk 'Grand Theft Auto' dan 'Guitar Hero'.

Militer AS diketahui telah menggunakan 'Killing in the Name' sebagai bagian dari salah satu metode interogasi mereka di pusat penahanan Teluk Guantanamo yang terkenal. Yang akan mereka lakukan adalah memutarnya terus menerus, sangat keras, sebagai cara untuk menyiksa beberapa narapidana. Dan ini adalah sesuatu yang sangat tidak disukai Tom Morello, salah satu anggota band.

Kata Cabul di Akhir Lagu

Kabarnya kata cabul yang diucapkan Zack de la Rocha di akhir lagu ini bukanlah bagian dari komposisi aslinya. Dan itu berteori bahwa bukan langsung terkait dengan narasi itu sendiri, itu sebenarnya berasal dari dia mengutuk anggota yang tidak dikenal penonton selama salah satu pertunjukan live band.

Siapa yang menulis 'Killing in the Name'?

'Killing in the Name' ditulis oleh anggota band berikut:

  • Tim Commerford,
  • Zack de la Rocha
  • Brad Wilk
  • Tom Morello

Rage Against the Machine juga menghasilkan lagu itu. Mereka menangani produksi bersama dengan salah satu kolaborator tetap mereka, Garth Richardson.